Gaya copet, masih aja begitu

Dulu, saya biasa naik angkot, dan sudah sering melihat gerak gerik copet. Dan anehnya,  saya selalu ada feeling, tahu kalau ada yang gelagat mau nyopet. Sehingga selama ini saya termasuk orang yang jarang kena copet.

Pernah sekali waktu, saya pegang uang cukup banyak. Merasa saya akan dicopet, makanya saya taruh uang di kantong baju. Tentu saja kebanyakan copet akan jarang menyangka kalau saya taruh duit banyak di kantong baju, karena nggak lazim orang menaruh uang di kantong baju dengan jumlah yang cukup banyak. Tetapi itulah yang saya lakukan, karena ada feeling akan dicopet.

Saat itu saya duduk di persis belakang sopir. Dan tent saja saya bisa melihat jika ada yang gelagat mau nyopet, tetapi saya tenang aja. Karena seluruh gerak gerik copet saya bisa amati melalui kaca spion, dengan tersenyum. Karena mereka tidak sadar kalau gerak-geriknya sedang saya amati.

Akhirnya, ada satu orang yang ngintip kantong celana saya, dan satu orang lain temannya kasih kode dengan tangannya, yang menunjukan bahwa “tidak ada”. Dan saat itu saya langsung turun, untuk mencegah hal yang tidak dinginkan lebih jauh, yang sebetulnya bukan tempat itu tujuan saya turun. Sambil mengambil duit dari kantong baju,  lalu saya melambai-lambaikan uang itu ke copet …   sambil kabur  😀

Betapa marahnya dia …  😀

Hari ini, kembali saya menggunakan moda transportasi angkutan umum. Dan ternyata gaya-gaya copet masih saja seperti 15-an tahun yang lalu.  Biasanya mereka berempat, yang satu membawa tas punggung, tetapi isinya kosong, yang satunya lagi bawa amplop ukuran besar, yang satunya berlagak sakit, yang satunya pengawas lapangan.

Begini, cara kerja mereka:

  • Yang berlagak sakit, tujuannya untuk mengalihkan perhatian penumpang lain.
  • Yang membawa tas kosong, untuk memudahkan gerakan aksi tangan mereka untuk “ngerjain” orang yang mau dicopet.
  • Yang membawa amplop, untuk menutup aksi gerakan tangan mereka ke sebelah orang yang mau dicopet.
  • Pengawas lapangan, ini bertugas memutuskan, mulai beroperasi atau nggak.

Karena kasihan, orang yang akan dicopet itu, terpaksa orang yang mau dicopet itu saya ajak turun saat itu juga, yang notabene dia masih nggak tahu maksud ajakan saya itu. Dan untungnya dia mau saya ajak turun.  Dan … marahlah pencopet-pencopet itu …  :D

Jadi, berhati-hatilah. Biasanya mereka beraksi pkl 10.00 sampai dengan 11.00 an.  Mulai lagi pkl 14.00 – 15.00 wib.

Data tersebut adalah analisa saya sendiri aja. Bisa jadi, faktanya berbeda. Yang penting waspadalah.


5 responses to “Gaya copet, masih aja begitu

  • Mr.o2n°

    hahaha kasian tu copetnya reskinya di hakangi😀

  • Ely Meyer

    lha aku malah br tahu lho Har ttg modus mereka ini
    ck ck ck … nyopetnya rombongan bgt ya

  • uyayan

    makasi infonya gan….

    betul, kita harus tetap waspada…

  • yuni

    iy memang betul pencopet d angkot2 itu biasany 3 org atau 4 org… krn temen saya dulu sering kena copet d “angkot 13* d Medan”…

    yang saya salutkan itu penumpang yang mas ajak turun.. kok dia mau, apa dia gak takut, atau brfikir kalau seandainya mas itu org jahat (karena kan belum kenal)…

    saya dulu pernah d hipnotes ya gara2 mau d ajak ngobrol ama penumpang angkot.. dari jm 1 siang sampai jam 6 sore saya di puter2kan d mall “Deli Plaza Medan” (gak tau apa maksudnya, kq d ajak jalan2 dulu) , tapi syukur Alhamdulillah waktu saya d ajak naik mobil temannya (mngkin saya diputer2kan karena nunggu mobil temanny).. tiba2 ada tukang becak yg ngelihat saya aneh… tukang becaknya neriakin saya… ntah kenapa tiba2 saya bingung kq bisa ada diparkiran, n saya nangis…

    yg hipnotis saya lari, langsung dikejar satpam… tp ya gitu gak kena…

    tuk teman2, kalau naik angot hati2 lah,, gak semua org yg bertanya, ngajak ngobrol itu org baik… jd waspada waspada lah .. hehehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: